Blog entries   |  Cerita di dalam kereta

Cerita di dalam kereta

sekarang tanggal 29 November 2016 jam 2:31, dan selly mau menceritakan kejadian tanggal 10 November 2016 yupp seingat selly itu kejadian hari kamis, tepat saat mamah selly ulang tahun.

singkatnya.. pagi selly nganterin suami ke kantor (biasa..hiburan selly.. lihat pemandangan sepanjang perjalanan sambil ngobrol bareng suami..). Lalu sampai kantor suami, naik kopaja (atau jalan kaki sih bisa juga..) lalu lanjut naik angkot ke pasar minggu dan naik kereta. Di depok.. udah ditunggu sama adik dan Mamah.. merayakan ulang tahun Mamah. Selly yang tadinya puasa dibatalin deh.. jam berapa yah batalnya? jam 10 kali yah? he he kayak anak kecil buka jam 10..

Ngapain sih sell.. puasa? Nah itu.. selly karena kejadian hampir 4 tahun ini.. itu selly mulai merasakan puasa dalam arti yang lain. Maksudnya bukan hanya menahan lapar dan haus.. namun lebih ke sini, ke hati..

Di kereta, lumayan kosong kan yaah arah bogor dari statsiun pasar minggu jam 11-an waktu itu.. selly duduk dipaling pinggir.. kiri selly kosong. Ada mas-mas yang lagi ngepel.. ehh baru nyadarlah selly pas ibu-ibu di depan selly bilang, “Kerja gini lebih berharga daripada gini..” (sambil ibunya telapak tangan dibuka.. tanda minta mungkin maksudnya). Seorang ibu dengan rambut pendek, kaos lengan pendek dan celana selutut.

Lalu jadinya.. ibunya cerita.. ehh ini ceritanya seingat selly yaahh.. udah cukup lama.. maaf kalau ada kata-kata ga sama.. tapi ambil hikmahnya aja yaahh..

Saya gitu ke anak saya ngajarin, kerja jangan ngeluh.. kerja aja.. kalau cape istirahat. Anak saya kuliah di Yogyakarta Mba.. Saya sudah puluhan tahun kerja di Bank. Sekarang sudah pensiun. Sudah ke-9 Negara diantaranya Yerusallem (Lalu.. selly berpikir.. berarti ibu ini agamanya… dan Beliau sangat baik hati.. menasehati dan memberikan ilmunya untuk selly..yang bukan siapa-siapa, di dalam kereta..ga kenal pulak..)

Lanjut lagi yaa ceritanya.. intinya kita ngobrol dan ibunya nasehatin selly..

Saya nikah sama suami usia 30-an Mbaa.. (selly lupa tepatnya intinya 30 ke atas yaah) ketemu ga sengaja, kenalan terus kita langsung nikah 2 bulan kemudian. Saya pacaran 8 tahun malah ga jadi..sekarang saya punya satu anak, perempuan.. kuliah di Yogyakarta. Saya melahirkan di usia 40-an (nah ini juga selly lupa 40 berapa yaah? hehe), lama banget kosongnya Mbaa.. baru dikasih.

lalu setelah nikah saling percaya. Saya dengar gosip apa.. saya tanya suami.. “Saya tidak melihatmu tapi Tuhan lihat..”. Kata suami, “Tidak”. Itu yang saya pegang. Saya selalu pegang kata-kata suami. Tetangga kadang suka bilang, “Iih mesra banget..di usia 60 an saling gandeng tangan sambil jalan”. Saya gitu Mba.. kalau mau masak yaa masak, kalau saya lagi ga mau masak yaa kita makan di luar. Ga usah dipikirin kata-kata orang, bahagia tidak ditentukan mereka. Lihat pemandangan aja Mba.. indah, air mengalir.. laut, sawah.. itu yang dulu membicarakan kejelekan di belakang saya.. ada yang meninggal atau malah sakit sekarang (ituu.. kata ibunya yaah.. bukan kata selly.. kata ibunyaaa…ampuuuuunn..kata ibunya ituuu ampuun, kata ibunyaa iihh.. ampuuun yaaakkk…).

Awalnya sih selly nanya, “Ibu usianya kalau boleh tahu berapa..? segar bugar sekali.. “. Lalu tertulislah tulisan ituu.. kata ibunya, “Hidup itu tidak ditentukan orang lain.. namun diri sendiri. Ga usah mikirin apa kata orang.. kita mikirin juga belum tentu dia mikirin kita.. mending lihat pemandangan Mbaa.. indah, sawah, air.. indah ciptaan Tuhan.. itu aja.. bahagia”. Lalu bocoran resep bahagia keluarganya itu tadii yaah.. menurut selly: saling percaya dan sama-sama dekat kepada Tuhan.

Ibunya mengajarkan selly bahwa.. kebahagiaan disini, di hati kita akan memancar keluar dan menarik kebahagiaan bagi orang di sekeliling kita, suami misalnya ikut bahagia jugaa.. dan itu menjadikan pernikahan mereka awet. Pada akhirnya.. saat mata terpejam.. itu kecantikan tidak nampak lagi.. yang terasa adalah rasa nyaman itu akan terasa.. bawaan sama kamuu nyamaann bangeett, dan kadangg selly berpikir juga ituu ini bener apa gaa yaah.. misal duluu pacarnya ituu cantiikk-cantiiikk semuaa.. ehh pas udah nikah istrinya wajahnya biasa aja menurut orang lain.. cantik itu relatif sih yaah.. (ini maaff.. yang nulis orangnya jelek.. sellynya  jelek wkwk).. intinya mau bilang, coba sesekali pejamkan mata.. dan rasakan.. kita terlalu banyak melihat dengan mata tidak dengan hati. Mendengar dengan telinga.. namun tidak mendengar dengan hati.. Rasakan sesekali.. pejamkan mata dan tarik nafas.. itu kalau yang sudah lamaa sekali tidak tersentuh hatinya.. bisa langsung menangis.. iih beneeraaann..

ehh bener yaah sell.. karena nyaman?

jawab: pernah ketemu seseorang dan rasanya.. ini orang kayaknya lagi ada masalah dehh? Atau selly aja yang merasakan? wkwkwkk.. Atau pas ada seseorang misal Mamah.. rasa nyaman dan pengennya deket terus. Atau kita kangen Mamah.. lalu nelpon Mamah dan ternyata Mamah juga kangen? menurut selly sihh ituu bukan kebetulan.. itu akan terasa.. meski jauh. Jadi jika ingin Mamah bahagia.. pasangan bahagia.. dimulai dari diri sendiri dulu yang bahagia.

Bahagia itu.. tidak ada syarat. Berbahagialah saat ini juga. Lihat pemandangan sawah.. air yang mengalir.. indahnya.. karunia Tuhan. Bahagia.

Yang lalu.. sudahh berlalu.. masa depan… sudah-sudahh ituu kan nantii.. Nanti yaa nanti aja. Masa sekarang disyukuri.

syukuri apa.. yang ada.. hidup adalah anugerah. Tetap jalani hidup ini.. melakukan yang terbaik.

Semua orang, setiap kita punya masa lalu. Selly punya masa lalu.. namun hidup kita terlalu sayang untuk kita lewatkan setiap hari jika terpaku pada masa lalu…

Yang lalu.. sudahh berlalu.. masa depan… sudah-sudahh ituu kan nantii.. Nanti yaa nanti aja. Masa sekarang disyukuri.

Hidup Baru. Demi diri sendiri.. demi Mamah Papah.. atau orang yang sangat kita cintai.. jika mereka ke surga kita pun harus ke surga.

Atau..

jika terlahir yatim piatu.. ingat bahwa kita manusia.. semuanya dari surga (nabi Adam dari surga..). Dan jika kampung halaman kita surga.. maka kita harus pulang bukan ke kampung halaman kita..? Surga.

Yang lalu.. sudahh berlalu.. masa depan… sudah-sudahh ituu kan nantii.. Nanti yaa nanti aja. Masa sekarang disyukuri.

Depok, 29 November 2016

selesai ditulis jam 3:20

selly martinelly 1

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *